Di Bawah Pengaruh Narkoba, Dua Pemuda di Banda Aceh Aniaya Polantas yang Sedang Tugas

Di Bawah Pengaruh Narkoba, Dua Pemuda di Banda Aceh Aniaya Polantas yang Sedang Tugas
Dua tersangka penganiaya polisi saat diamankan di Mapolsek Kuta Alam.(Foto:IST)

BANDA ACEH, METROPOLIS.id | Dua pria diciduk polisi karena nekat menganiaya seorang personel Satlantas Polresta Banda Aceh saat sedang bertugas, Rabu (27/5/2020) siang.

Kedua pria tersebut berinisial MMA (20) warga Bener Meriah dan MRR (23) warga Aceh Besar. Mereka ditangkap personel Polsek Kuta Alam karena menganiaya Brigadir Givo Aulia Isnan (36).

Kapolresta Banda Aceh, Kombes Pol Trisno Riyanto, SH melalui Kapolsek Kuta Alam Iptu Miftahuda Dizha Fezuono, SIK mengatakan, penganiayaan tersebut dilakukan pada saat korban memeriksa kelengkapan kenderaan yang sedang digunakan oleh pelaku.

"Korban saat itu sedang bertugas mengatur arus lalulintas di kawasan pusat Kota Banda Aceh, tiba - tiba pelaku melintas menggunakan sepeda motor di jembatan Pante Perak, namun tidak menggunakan helm, dan selanjutnya korban berusaha untuk menghentikan laju kenderaan pelaku," kata Dizha, Kamis (28/5/2020).

Bukannya berhenti, pelaku malah melarikan diri atau menjauhi petugas dengan cara menambah laju kecepatan kenderaanya.

"Korban merasa kecurigaan terhadap pelaku membawa barang terlarang dan berusaha mengejarnya, hingga korban berhasil menghentikan kenderaan yang digunakan oleh pelaku di jalan Tgk. Diblang Gampong Lamdingin, Banda Aceh," katanya.

Saat dilakukan pemeriksaan surat kenderaan, tiba - tiba pelaku memukul korban dengan menggunakan helm dan selanjutnya rekan pelaku juga ikut membantu memukuli korban sehingga korban mengalami luka lebam di bagian leher.

"Warga melihat korban sedang dianaiaya oleh kedua pelaku, melaporkan kejadian tersebut ke Polsek Kuta Alam. Piket Polsek Kuta Alam langsung menuju ke TKP dan berhasil meringkus kedua pelaku," katanya.

Korban melaporkan kejadian ke Polsek Kuta Alam atas kejadian yang dialaminya sesuai Laporan Polisi : LP.B / 107 / V / YAN.2.5 / SPKT tanggal 27 Mei 2020 tentang dugaan tindak pidana melakukan kekerasan secara bersama - sama di muka umum dan melawan petugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 170 jo pasal 212 KUHPidana.

"Setelah dilakukan pemeriksaan terhadap korban dan pelaku, kedua dilakukan tes urine dengan hasil MMA positif menggunakan narkotika jenis sabu, sedangkan untuk pelaku MRR hasilnya negatif," sebut Dizha.

Polisi turut mengamanankan barang bukti berupa satu unit sepeda motor Honda Supra X, satu helm merk GM, satu keranjang ayaman bambu dan satu potongan triplek.

"Saat ini kedua pelaku mendekam di sel tahanan Polsek Kuta Alam dan dijerat dengan pasal 170 jo pasal 212 KUHPidana serta diancam dengan pidana penjara paling selama lima tahun enam bulan," pungkas Dizha.

Hut pijay